Kepala BNPB Minta Pencarian Warga Yang Hilang Jadi Prioritas Utama

BNPB

LINTAS24NEWS.com – Sebanyak 35 warga masih dinyatakan hilang sejak terjadinya tanah longsor di Kecamatan Serasan, Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau, pada Senin (6/3/2023) hingga hari ini Rabu (8/3/2023).

 

Para warga yang hilang itu diduga masih tertimbun material longsoran dengan kedalaman hingga 4 meter.

Dalam kunjungan lapangan, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Letjen TNI Suharyanto S.Sos., M.M., memastikan tim gabungan yang mulai dari Basarnas, BPBD, TNI, Polri dan relawan terus melakukan upaya pencarian, pertolongan serta evakuasi warga, serta korban.

“BNPB meminta agar hal itu diprioritaskan hingga batas yang ditentukan pada masa tanggap darurat, sedangkan bagi 35 warga yang masih dinyatakan hilang ini kita akan berusaha semaksimal mungkin untuk ditemukan,” jelas Suharyanto.

Baca juga:  Truk Tangki Tabrak Pembatas Terowongan di Serang

Lanjutnya, Suharyanto memastikan bahwa personel tim satgas gabungan akan ditambah, mengingat medan cakupan yang terdampak tanah longsor cukup luas dan memerlukan lebih banyak lagi anggota. Di samping itu BNPB dan Basarnas, serta Brimob juga akan mengupayakan anjing pelacak agar proses pencarian, pertolongan, evakuasi dapat lebih maksimal.

“Basarnas, TNI, Polri ini bekerja terus menerus. Bahkan unsur TNI, Polri ini ditambah terus, jadi ratusan personel Brimob yang ditambah anjing pelacak untuk membantu pasukan yang sudah ada,” kata Suharyanto.

Menurut Suharyanto, kendala utama dalam proses pencarian, pertolongan dan evakuasi juga berasal dari faktor cuaca. Dalam kurun waktu sepekan terakhir, kondisi cuaca di Pulau Serasan selalu turun hujan hampir sepanjang hari dengan intensitas ringan hingga tinggi.

Baca juga:  Polsek Teluknaga Gagalkan Aksi Tauran Diwaktu Sahur, 10 Anak Remaja Berikut Sajam Berhasil Diamankan

“Kondisi tersebut tentunya tidak memungkinkan untuk dilakukan proses pencarian sehingga harus dihentikan sementara,” kata Suharyanto.

Melihat kondisi lapangan seperti demikian, Suharyanto bersama Gubernur Kepulauan Riau telah sepakat akan melakukan koordinasi dan kerja sama dengan BRIN, BMKG dan TNI untuk kemungkinan melakukan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC).

Kendati demikian, selain untuk meminimalisir dampak curah hujan, Suharyanto berharap nantinya dengan TMC dapat memperlancar proses pencarian, pertolongan dan evakuasi.

“BNPB bekerja sama dengan BMKG, BRIN dan TNI AU akan menggelar teknologi modifikasi cuaca di Pulau Serasan, sehingga cuaca bisa terang dan pencarian bisa dilakukan,” pungkas Suharyanto.

Perlu diketahui, adapun korban meninggal dunia dalam bencana tanah longsor di Kecamatan Serasan sebanyak 15 orang, pada hari ini, Rabu (8/3/2023) hingga pukul 15.00 WIB, tim satgas gabungan secara efektif berhasil menemukan kembali jasad korban, serta penambahan temuan itu masih akan didata dan diidentifikasi lebih lanjut untuk kemudian dilaporkan sebagai data nasional.

Baca juga:  Miris! Di RS Sepatan Mulia Bayi Umur 1 Tahun Ditolak Lantaran tak Mampu Bayar Uang Jaminan

(45/red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *