Sempat Viral, 28 Anak Diduga Hendak Tawuran Diamankan Polsek Pasar Kemis Polresta Tangerang

Tawuran
Aparat Polsek Pasar Kemis Polresta Tangerang Polda Banten mengamankan 28 anak yang terlibat aksi perang sarung.

LINTAS24NEWS.com, TANGERANG – Aparat Polsek Pasar Kemis Polresta Tangerang Polda Banten mengamankan 28 anak yang terlibat aksi perang sarung atau tawuran di depan di Masjid Al-Islah, Perumahan (Perum) Taman Walet, Desa Sindang Sari, Kecamatan Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang, Sabtu (25/3/2023).

“Aksi kenakalan itu sempat terekam kamera CCTV yang terpasang di masjid dan rekamannya viral di media sosial,” kata Kapolsek Pasar Kemis Kompol Maryadi, Senin (27/3/2023) dini hari.

Maryadi menjelaskan, awalnya ada 18 orang anak yang menggunakan sepeda motor melintas di depan masjid itu. Suara bising itu kemudian membuat anak-anak yang sedang berada di dalam masjid keluar lalu kemudian mengejar.

Baca juga:  Bhabinkamtibmas Polsek Mauk Laksanakan Sambang Kepada Warga

“Kemudian anak-anak yang di dalam masjid yang jumlahnya 10 orang mengejar dan nyaris terjadi tawuran namun berhasil dibubarkan warga,” ucap Maryadi.

Polsek Pasar Kemis yang kemudian mendapatkan laporan langsung melakukan penyelidikan. Tidak sampai 2×24 jam, aparat Polsek Pasar Kemis berhasil mengamankan ke-28 anak yang terlibat aksi itu. Maryadi juga menyampaikan, tidak ada korban jiwa, korban luka, atau kerusakan benda.

“Setelah kami amankan, kami memanggil orang tua anak-anak, kemudian mengambil sidik jari, serta para orang tua dari anak-anak itu membuat pernyataan yang isinya akan menjaga dan mendidik anak serta memastikan tidak mengulangi perbuatan,” papar Maryadi.

Baca juga:  Aniaya Rekan Kerja, Pria Paruh Baya Diamankan Polisi

Maryadi memastikan, 28 anak yang diamankan bukan bagian dari berandalan bermotor. Hal itu karena aksi anak-anak itu tidak terorganisir. Dikatakan Maryadi, anak-anak itu hanya berkumpul.

“Mereka anak-anak yang berkumpul tapi tidak termasuk geng motor,” tuturnya.

Maryadi juga memberikan arahan kepada para orang tua agar terus menjaga dan mengawasi anak-anak. Hal itu agar, kejadian serupa tidak terulang.

Sedangkan untuk barang bukti yang diamankan adalah 3 unit sepeda motor, beberapa sarung yang sudah dimodifikasi menyerupai cambuk, serta pakaian yang saat itu dikenakan.

“Selanjutnya kami akan arahkan anak-anak itu untuk sungkem meminta maaf kepada orang tua masing-masing,” pungkas Maryadi.

Baca juga:  Miris... Gadis 11 Tahun Dicabuli Kekasih Ibu Korban

(Adi/red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *