Berita  

Kajati Banten Menyambut Ramah Kunjungan Silaturahim FSPP Banten

Silaturahim FSPP
Kunjungan FSPP Banten ke Kajati Banten.

LINTAS24NEWS.com, SERANG – Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) Banten Dr. Didik Farkhan Alisyahdi, SH.MH ditemani asisten Intelijen Muttaqien Harahap, SH.MH dan asisten Tindak Pidana Khusus Ricky Tommi Hasiholan, SH.MH menerima kunjungan silaturahim FSPP Banten.

Sekjen FSPP Banten Dr. Fadlullah setelah kami konfirmasi membenarkan pertemuan tersebut dan menjelaskan para kiyai yang hadir dalam pertemuan tersebut.

“Alhamdulillah, kita sudah bertemu dan berbincang hangat di ruang kerja kanda (Kajati Banten), sambutannya sangat ramah kepada para Kiyai semua yang hadir,” kata Sekjen FSPP Banten Dr. Fadlullah.

Dr. Fadlullah menjelaskan satu persatu nama Kiyai pengurus FSPP Banten yang hadir dalam pertemuan tersebut antara lain dari jajaran Dewan Pertimbangan Presidium KH. Sulaeman Ma’ruf, Dr. KH.Ikhwan Hadiyyin, MM , KH.Ali Mustofa,M.Si dan dari Presidium hadir KH.Anang Azhari Alie, KH.Sulaeman Effendi, Kiyai Samsul Ma’arif dan KH.Bukhori Arsyad sebagai Bendahara Umum sedangkan Ketua Presidium FSPP Banten KH.Sodiqin berhalangan hadir dan masih berada di luar kota dikarenakan ada keluarganya yang meninggal dunia.

Dr. Fadlullah mengatakan, isi pertemuan itu berisi bincang-bincang terbuka dan sangat mengalir santai perbincangannya, disertai tawa ala Kiyai.

“Jadi begini, dalam pertemuan itu KH.Sulaiman Effendi Anggota Presidium FSPP menjelaskan kiprah FSPP sejak 2002 sampai saat ini, data anggota FSPP ada empat ribu lebih lengkap datanya di FSPP dan semua sudah diverifikasi langsung karena kita FSPP Banten ada di delapan Kabupaten / Kota dan seratus lima puluh lima kecamatan,” terangnya.

Baca juga:  Aksi Peduli Lingkungan, Camat Pakuhaji Beserta Trantib Giat Penertiban Spanduk Liar

Dr. Fadlullah juga menjelaskan bahwa dalam kiprahnya FSPP Banten membawa semangat silaturrahim dan pemberdayaan bagi anggotanya, dalam interaksinya FSPP sangat inklusif terbuka dengan siapapun, membuka kolaborasi aktif untuk kemajuan pesantren dalam bidang apapun baik pertanian, perikanan, perdagangan dan pendidikan.

“Yang perlu anda semua ketahui, FSPP sudah lama menjalin kerjasama dengan siapapun baik Pemerintah, Perguruan Tinggi, Ormas apapun bentuknya, Lembaga Amal juga Perbankan baik di level provinsi juga Kabupaten/Kota. bahkan FSPP Kab/Kota menjalin erat dengan Pemerintah Kab/Kota mereka bekerjasama dalam penyaluran bantuan sanitasi pesantren, pembangunan kobong dan lainnya di Pemerintah Kab/Kota. Bahkan solidaritas organisasi yang kuat di antara anggota FSPP sudah jadi budaya seperti saling sumbangan dari kantong pa kiyainya sendiri bila terjadi kobong yang kebakaran, sering itu dilakukan sebelum pemerintah kasih bantuan, bila tidak adapun sudah dibantu sesama pondok dan itu berkah dari adanya Silaturahim antar Pondok di FSPP”

Ditempat terpisah, KH. Sulaiman Effendi menjelaskan, tentang pentingnya peran ulama di Banten yang saya ketahui itu secara historis adalah penjaga tanah Banten yang telah di Islamkan oleh Sultan Banten.

Baca juga:  Selamatkan Kerugian Negara, Kajati Banten Sita Aset Tersangka Korupsi Bank Banten

“Karena itu, tadi kami memberikan Cenderamata kepada pak Kajati dalam bentuk gambar yang penuh makna historis dan filosofis bagi Banten, berlatar Masjid Agung sebagai pusat dakwah Islam dan juga foto dari para kiyai sepuh di Banten sebagai inspirasi bagi kami para kiyai di FSPP juga inspirasi untuk kita semua akan ketulusan dan perjuangan ulama dalam membangun Banten, kiyai di Banten sangat banyak, karena keterbatasan space gambar jadi hanya beberapa saja,” jelasnya.

Saat ditanya siapa saja tokoh yang ada didalam gambar tersebut, KH.Sulaeman Effendi mengungkapkan antara lain, Almaghfurlah Syaikh Nawawi Albantany, Syaikh Asnawi Caringin, Kiyai Wasyid, Kiyai Syam’un, dan Kiyai Arsyad Thowil.

Disaat yang sama, KH. Anang Azhari Alie menyatakan silaturahim adalah budaya bagi organisasi Pesantren seperti FSPP. Silaturahim merupakan sember kekuatan, karena dari situ kita bisa saling memberdayakan satu dengan lainnya.

Di FSPP kata KH. Anang, semua datang untuk mengabdi kepada Allah, di Organisasi tersebut pula, semua orang mengabdi tanpa dibayar.

“Bahkan kami ini seringnya iuran untuk merawat aset umat dan aset Banten ini, jangan sampai dirusak oleh kerja-kerja yang tidak tulus ikhlas, eksisnya FSPP menunjukan kerja-kerja para kiyai dan para pengurus yang bekerja dengan ikhlas, cerdas dan tuntas, itu saja yah. Saya mau mengajar santri,” ujar Kiyai Anang.

Baca juga:  Kajati Banten Lakukan Pemeriksaan Saksi Depo Arsip Kota Tangerang Selatan

Saat ditanya apa yang disampaikan Kajati kepada FSPP, Dr. Fadlullah mengaku dengan senang hati bersinergi dengan FSPP dalam menciptakan masyarakat Banten yang tertib, aman, dan damai tanpa kegaduhan, antara lain dengan program jaksa masuk Pesantren.

“Beliau juga meminta agar para Kiyai pimpinan Pondok Pesantren tenang dan fokus pada misi mencerdaskan dan meningkatkan kualitas hidup umat. Tentang kasus hibah sudah inkrah. Insya Allah nama baik FSPP bersih dan kedepannya perlu pendampingan hukum untuk terus bergerak bersama Pemerintah memajukan pendidikan dan ekonomi masyarakat, khususnya komunitas Pesantren,” ungkapnya.

(Acy/red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *